Prompt September

Cabaran seterusnya….

Advertisements

Kemahiran

Tidak sampai lima bulan lagi kita akan mengakhiri tahun 2019. Masa berlalu begitu pantas. Pejam celik pejam celik, tahun baharu 2020 semakin menghampiri. Terpamer beberapa helaian rambut putih tatkala tangan menyisir rambut. Yang muda akan menjadi tua. Begitulah perjalanan kehidupan seorang manusia. Cuma, jangan dibiarkan hati sentiasa muda. Dikhuatiri, akan terlupa diri sendiri. Sentiasa sedar diri, muda tidak selama-lamanya.

Masa yang berlalu tidak akan dapat diganti kembali. Pun begitu, jangan menyesali setiap perkara yang telah berlaku didalam kehidupan kita. Anggaplah setiap kejadian didalam kehidupan merupakan satu fasa kematangan hidup manusia. Setiap hari, kita perlu belajar sesuatu yang baharu. Belajar itu sifatnya universal. Kita boleh belajar secara langsung mahupun secara tidak langsung. Jangan rugikan masa yang ada sekarang ini. Cari, gali, terokai setiap kemahiran untuk kepuasan diri sendiri. Kita belajar bukan untuk orang lain. Aku yakin, kau tidak akan dapat satu-satu manfaat jika apa yang kau usahakan bukanlah terbit dari hati yang tulus.

Untuk mendapatkan sesuatu yang terbaik, semestinya kita perlu banyak membuat latihan pengulangan. Sepertimana kau membuat latihan matematik. Untuk mahir didalam matematik atau subjek yang berkaitan dengan pengiraan, adalah penting untuk membuat latih tubi pengiraan setelah asasnya kau fahami dengan baik. Namun begitu, tidak salah sekiranya kau cuba-cuba sahaja untuk menyelesaikan satu-satu masalah yang diberikan. Hasilnya pasti sama. Bezanya, tempoh masa untuk menyelesaikan masalah matematik tadi. Cepat atau lambat.

Menulis bukanlah kepakaran aku. Selama ini, aku menganggap aku tiada bakat penulisan. Aku pernah juga cuba-cuba untuk menulis. Sebelum aku menulis, aku telah membaca tiga buah buku mengenai bagaimana hendak menulis cerita pertama. Buku-buku tersebut ialah tulisan daripada teman sekolah aku sendiri, Noor Hayati Yasmin iaitu Mudahnya menulis buku, Menulis buku pertama dan buku Maria Kajiwa iaitu Tulis Novel? Anda pun boleh!.

Pada 2018, aku berangan-angan untuk menghasilkan satu cerpen. Aku telah mewujudkan fail manuskrip demi melonjakkan semangat penulisan.  Sudahnya, hanya dua helai mukasurat yang mampu aku hasilkan. Setelah membaca dua helai muka surat yang aku telah hasilkan, aku rasa seperti entah apa entah yang telah aku karutkan. Gelak untuk diri sendiri. Bermula detik itu, aku membiarkan sahaja fail manuskrip. Kosong. Noktah. Tiada penulisan yang aku lakukan.

Julai 2019 merupakan titik tolak aku menulis dengan lebih banyak. Aku menggunakan medium blog percuma WordPress untuk mempamerkan tulisan aku yang tidak seberapa. Sebenarnya, aku bukanlah pandai mengunakan blog. Sekadar pandai memasukkan penulisan dan gambar-gambar yang berkenaan sahaja. Aku tidak kisah mengenai statistik pembaca. Bukan semua orang suka membaca kisah orang lain. Lebih-lebih lagi, daripada tulisan seorang yang bukan siapa-siapa. Disebabkan itu, aku telah menamakan blog penulisan aku sebagai Blog Mimpi bulan dan bintang. Bermimpilah sehingga sampai ke bulan. Jarak bulan sangat jauh di atas sana. Bermimpi itu percuma. Berangan juga begitu. Tiada modal yang perlu dilaburkan. Oleh itu, pasanglah angan-angan setinggi mana yang boleh. Dan juga, jadilah bintang yang sentiasa menyinari malam. Walaupun banyaknya bintang di langit malam, mesti wujudnya bintang yang akan memberi harapan kepada seseorang tanpa sedar. Menulis dari hati, untuk menjadikan bintang sentiasa berseri disebalik seribu bintang.

Aku menulis sekadar suka-suka. Menterjemahkan idea, pengalaman dan juga harapan dalam bentuk penulisan. Pada asalnya, aku hanya suka-suka untuk terlibat projek penulisan blog apabila teman sekolah aku yang juga seorang penulis, Norsa’adah Ahmad bercerita mengenai cabaran menulis. Mengunakan kata cadangan atau kata idea untuk setiap penulisan telah mendorong aku untuk menulis setiap hari. Walaupun entri bulan Julai tidak sepenuhnya aku tulis, tetapi aku terus mencuba untuk menulis dengan lebih konsisten pada bulan Ogos.

Ada kata idea yang terpaksa aku lompat dahulu kerana kekurangan idea. Sebagai penulis blog dan novis didalam penulisan, inilah satu platform untuk aku mengasah kemahiran didalam bidang penulisan. Semua orang suka membaca tetapi mungkin tidak tahu menulis. Tetapi untuk menulis, kita perlu banyak membaca untuk mendapat ilham. Jadi, tidak salah untuk cuba-cuba menulis setelah habis membaca. Apabila aku menulis, secara tidak langsung, aku membuka kamus-kamus tertentu, membaca buku-buku, membuat rujukan mengenai peribahasa yang bersesuaian dan mencari informasi yang baharu. Bukan mudah untuk menulis sebanyak 500 patah perkataan. Kalau tidak bertekad, masakan aku dapat menulis sebanyak begini. Ibarat kata pepatah, kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya.

#augustblogposts #august2019entries #augustblogpostchallenge

Pakaian tradisional Korea

Menggayakan pakaian tradisional dari negara lain merupakan satu kenangan yang tidak akan kita dapat lupakan. Tetapi, ianya bukanlah satu perkara yang mudah bagi kebanyakan individu bersaiz besar. Perkara yang paling mendebarkan ialah pakaian yang disediakan tidak mempunyai saiz yang bersesuaian. Perasaan kecewa akan bergunung-gunung rasanya sekiranya tidak dapat merakam detik indah itu. Pada aku, setiap gambar itu amat berharga. Dan itulah yang sering dimaksudkan kepada pepatah Inggeris “A picture is worth a thousand words.”

Seoul, Mei 2018, Gyeongbokgung Palace. Inilah misi yang perlu dilaksanakan. Misi memakai hanbok. Jangan tidak-tidak. Jauh-jauh aku terbang ke negara kelahiran Lee Jong Suk. Sebelum ke istana ini, kami berjalan-jalan di sekitar Hanok Bukchon Village. Dengan menggunakan teknik jalan cepat, kami laju-laju mengatur langkah ke Gyeongbokgung Palace kerana ingin menyaksikan upacara pertukaran pasukan penjaga istana. Istana Gyeongbok (Gyeongbokgung) membawa maksud “yang diberkati syurga”. Istana ini  telah dibina  pada tahun 1395. Istana Gyeongbokgung merupakan istana utama dan terbesar semasa Dinasti Joseon pada pemerintahan Raja Taejo.

Diluar istana, terdapat banyak deretan kedai yang menawarkan perkhidmatan sewa pakaian tradisional hanbok. Harga sewa Hanbok lebih kurang 10,000 won. Memandangkan masa yang agak terbatas, aku memilih mana-mana sahaja hanbok yang boleh muat. Sebenarnya, agak kecewa juga dengan pekerja kedai ini. Disebabkan aku bersaiz besar, aku rasa pekerja ini acuh tak acuh sahaja nak melayan demi mencari saiz aku yang aku terhad. Aku mula cemberut. Tetapi, aku tidak sempat untuk merungut. Aku memilih sendiri hanbok yang menangkap dimata. Pemandu pelancong sabar menanti diluar kedai.

Pada zaman dahulu, hanbok dipakai pada kehidupan seharian masyarakat Korea. Disebab hanbok digunakan setiap hari, hanbok wanita mempunyai bahagian melebar di bahagian kaki untuk memudahkan aktiviti seharian. Kebanyakan hanbok menggunakan warna cerah dengan bertujuan untuk mengusir roh-roh jahat sesuai dengan kepercayaan mereka. Kau nak tahu tak? Hanbok ini mempunyai 3 lapisan. Lapisan pertama ialah Sog ot iaitu pakaian dalam. Sog ot yang akan menjadikan hanbok kau menjadi kembang setaman. Biasanya, so got ini berwarna putih. Kemudian, lapisan kedua ialah Chi ma iaitu skirt panjang. Yang cantik-cantik itu skirt panjang lah. Kalau kau seorang yang tinggi, pastikan memilih chi ma yang labuh. Jika tidak, hanbok akan kelihatan tergantung dan akan menampakkan kasut yang kau pakai. Dan akhir sekali ialah  Jeo gori. Jeo gori ini seperti kardigan separuh. Bezanya, jeo gori ini mempunyai tali untuk diikat dan tidak mempunyai butang depan seperti kardigan. Suka aku nasihatkan, sekiranya kau berhijab, pastikan kau memakai tudung yang berwarna pastel untuk memudahkan pemadanan hanbok. Jangan seperti aku, hanbok aku berwarna merah, tudung aku berwarna biru. Sudahnya, hanbok aku bertemakan gelombang merah biru. Terpaksalah aku pasrah. Sebenarnya, satu rahsia yang aku nak beritahu ialah chi ma yang aku pakai tidak dapat diikat dengan sempurna. Yang kau nampak didalam gambar memang kelihatan cantik disebabkan semua gambar dari pandangan hadapan. Seperti yang aku beritahu pada awal-awal tadi, aku pakai hanbok ‘asal muat’ sahaja.

Selepas siap memilih hanbok, maka, berdedai-dedai kami berjalan laju-laju menuju ke Gyeongbokgung Palace. Di luar istana, banyaklah aku bertemu lelaki berkulit putih lesi versi Park Bogum. Ramai juga yang aku lihat Park Bogum berjalan seiringan dengan pasangan mereka. Semua orang kelihatan seperti tercampak di Dinasti Joseon dengan berpakaian tradisional ini. Kebiasaannya, hanbok dipakai hanya pada waktu yang tertentu sahaja seperti perkahwinan, dol-jan-chi (ulang tahun pertama), hari chuseok (hari raya tradisional), seollal (hari menyambut tahun baru) dan festival-festival tertentu. Namun begitu, pada masa sekarang, pemakaian hanbok boleh dilihat di mana-mana sahaja di sekitar Seoul berikutan kerajaan Korea mahu memartabatkan pakaian trasidional ini terutamanya melalui sektor pelancongan.  

Mungkin ini kisah bawang merah bawang putih versi Korea. Aku si bawang putih membuli Hazma, bawang merah dengan menyuruh dia membetulkan chi ma yang aku pakai. Hahaha….sebenarnya. berlakon je lebih. Biasalah, gambar aku kena nampak cantik!

#augustblogposts #august2019entries #augustblogpostchallenge

Kau

Bukanlah salah pun sekiranya kau ditakdirkan hidup keseorangan. Biarkanlah apa persepsi orang disekeliling kau. Mereka tidak tahu pun apa yang kau rasa. Tiada rasa empati akan wujudlah pandangan-pandangan nakal sekumpulan makcik bawang. Tidak hairanlah sekiranya terbit kata-kata orang disekeliling kau yang berasa pelik dengan kehidupan kau yang agak sempurna tetapi masih berseorangan. Mereka kata, kau memilih sangat atau kau yang jual mahal. Itu andaian biasa yang kau akan dengar selaku pemegang status bujang. Bukan tidak suka sekiranya ada orang bertanya, tetapi, mungkin salah cara soalan itu dilontarkan. Bukannya kau tahu perkara jodoh atau perkara kematian. Yang penting, kau tahu dan kau percaya bahawa setiap yang berlaku adalah sebaik-baik perancangan darinya.

Percayalah, Allah itu kan Maha Mengetahui segalanya dan mengetahui yang terbaik untuk setiap hambanya. Kau perlu percaya bahawa akan datang harinya kau akan menikmati segala kemanisan. Ingat, Allah itu memberi suntikan  ujian kepada hambanya yang kuat. Dan kau, adalah diantara hamba yang terpilih. Maka, berlapang dada setiap kali kau rasa ujian hidup ini agak berat untuk kau harungi sendiri. Mungkin dengan cara begitu, kau tidak akan terlalu memikirkan takdir hidup. Kau takkan pernah tahu apa yang akan berlaku pada masa hadapan. Jadi, bergembiralah untuk kehidupan yang pendek. Nikmati masa bujang kau dengan perkara-perkara mendatangkan kegembiraan. Bukan semua orang berpeluang mengecapi waktu bujang yang panjang.

Jangan pernah kau rasa bosan dengan hidup sendirian. Isilah masa kau yang kau ada dengan sebaik-baiknya. Banyak yang kau boleh lakukan. Mahu tidak mahu sahaja kau merangka aktiviti untuk mengisi masa lapang. Bagi kau yang bujang, carilah kawan-kawan yang sebujang dengan kau. Bukan tidak salah untuk bersama kawan-kawan yang sudah tidak lagi bujangan. Kau perlu faham, ada perkara yang kau terpaksa lepaskan. Sebab, kawan kau yang tidak lagi bujang itu sudah mempunyai kehidupan yang sangat berbeza. Jangan disebabkan kau cuba mengatur aktiviti bujang kau, kau mengheret sama kawan-kawan kau yang bukan lagi bujangan. Dia dan kau, mempunyai haluan kehidupan yang berbeza. Oleh itu, kau kena belajar menerima perubahan dalam hidup agar kau sendiri tidak merasa kehilangan. Antara perkara yang mungkin membuatkan kau sedih ialah kehilangan. Namun kau sentiasa tahu, setiap kehilangan akan menjadikan kau lebih baik dan tabah menghadapi kehidupan. Biarpun pahitnya kehilangan, kau tetap simpan kenangan yang menjadi sebahagian daripada seribu kebahagian. Dan kau bangkit dari kesedihan untuk mencari pelangi kegembiraan.

Hidup membujang bukanlah sesuatu yang membosankan. Yang membosankan, apabila kau tiada aktiviti yang hendak dilakukan. Semua orang ada bakat, minat mahupun hobi. Aku percaya, kau pun sama. Kau tahu tak apa beza bakat, minat dan hobi? Mari aku beritahu kau apa perbezaan kepada tiga perkataan ini. Bakat ialah potensi yang dimiliki oleh seseorang sebagai bawaan sejak lahir atau senang cerita, kebolehan semulajadi. Minat pula kecenderungan atau keinginan kepada sesuatu. Hobi ialah kegemaran dan boleh dikatakan sebagai kegiatan rekreasi yang dilakukan pada waktu yang terluang untuk menenangkan fikiran. Jadi, daripada tiga perkataan ini, kau boleh memilih aktiviti itu sebagai bakat, minat atau hobi.

Apa yang kau lakukan dikala kau dilanda kebosanan? Jangan bagitahu aku, kau hanya mempunyai aktiviti makan dan tidur. Eh, itu semua orang buat. Itu merupakan proses kehidupan manusia.  Mari kau lihat, aktiviti-aktiviti yang mungkin kau boleh buat. Kau boleh pilih samaada aktiviti keagamaan dan juga aktiviti sosial.  Pilihan ditangan kau, si bujang. Sekiranya kau ada bakat suara, kau boleh mendalami bidang yang berkaitan dengan vokal samada taranum ataupun nyanyian. Kalau kau memang tidak berminat untuk mengaji ataupun menyanyi, jangan sia-siakan bakat yang kau memang miliki. Setidak-tidaknya, pelajari untuk menjadi pengacara majlis. Jangan persiakan bakat yang kau ada. Bukan semua orang berbakat.

Andai kata, kau memang minat memasak, mungkin boleh jadikan kelebihan ini sebagai salah satu punca pendapatan. Apabila kau minat kepada satu-satu perkara, kau akan mempunyai keinginan dan dorongan untuk mempelajari  perkara tersebut dengan lebih mendalam. Sebagai contoh, apabila kau minat membuat kek, ini akan mendorong kau untuk memasuki kelas pembuatan kek. Hasil daripada kau belajar membuat kek ini tadi, secara tidak langsung membuka peluang kepada satu punca rezeki.

Antara bakat dan minat, mungkin kau akan banyak melakukan hobi. Seperti yang aku beritahu tadi, kau akan melakukan hobi pada waktu yang terluang. Sebagai contoh, kalau kau mempunyai hobi untuk berlari, kau akan mencari masa yang terluang untuk kau berlari tidak kira siang ataupun malam. Tetapi, kalau kau berminat untuk mendalami tempo larian, kau akan mengubah daripada hobi kepada minat. Kau akan mempelajari jenis-jenis tempo larian mengikut kesesuaian acara yang ingin kau sertai walaupun pada asalnya, kau tiada bakat didalam bidang sukan.

Sebenarnya, asalkan ada bakat, minat atau hobi, hidup kau tidak akan rasa kesunyian walaupun kau hidup berseorangan. Masa kau akan terisi sepenuhnya secara tidak sedar. Sebagaimana aku yang sedang menulis entri ini, aku tidak sedar bahawa aku mempunyai keupayaan untuk menulis yang asalnya aku menulis sekadar suka-suka. Samaada kau percaya atau tidak, ketiga-tiga perkara yang kau baca tadi, dan sekiranya kau melakukan dengan sebaiknya, percayalah, ianya akan menjadikan hidup kau lebih bermakna.

Aku ada banyak hobi. Ini salah satu hobi aku pada tahun 2018 iaitu melukis. Tahun 2019 ini nampaknya aku mempunyai hobi menulis blog. Apa hobi kau?
Hasil lukisan yang sudah siap.
Aku mencuba menulis diatas mug. Susah sebenarnya nak melukis diatas permukaan yang licin.

#augustblogposts #august2019entries #augustblogpostchallenge

Dialog

“Lapar tak?”

“Lapar juga….”

“Jom makan…”

“Jomlah…”

“Nak makan dimana?”

“Ikutlah…”

“Kita makan jauh sikit, nak tak?”

“Okay juga…”

“Tapi nak makan apa ya?”

“Kau nak makan apa?”

“Entah….tapi nak makan yang sedap”

“Kita makan itik salai masak cili api, nak tak?”

“Jauh juga tu”

“Kata nak makan sedap…”

“Okaylah. Kau drive. Nah, ambil kunci…”

“Eh, kau ada Touch N Go tak?”

“Ada….tapi, baki tak cukup tu. Nanti, kau singgah 7E. Aku top-up sekejap”

“Okay..Eh, macam kena isi minyak dululah…”

“Hurmmm…sempat ni sampai ke RnR Ayer Keroh. Isi kat sana sahajalah”

“Boleh…”

“Aku set GPS. Aku pun tak pasti lokasi Grobok Salai. Selalu Kak Ila yang bawa aku makan sini”

“Kita kena keluar Pedas-Linggi. Aku rasa aku ingat jalan nak ke Grobok Salai. Kena keluar tol, selepas itu, belok ke kanan”

“Oh…iya lah kot. Nanti ingatkan aku beli biskut kelapa kat situ”

“Sedap ke?”

“Sedap…Mak aku suka biskut kelapa. Biskut orang tua-tua. Mak aku sukalah. Dan tak berapa manis sangat. Lemak-lemak gitu”

“Berapa ringgit?”

“Dua belas ringgit”

“Murah je….”

“Haah, murah gila. Tapi bekas pendek la.”

“Oooo….okay lah tu. Tinggal makan je”

“Eh lupa nak buka radio”

“Bukalah Suria….tapi siang-siang ni, takde Suria Cinta, kan?”

“Suria Cinta, malam lah….”

“Oh ya…Slot DJ Lin”

“Aku rasa mengantuk ni…Aku lelap sekejap, boleh?”

“Tidur lah. Nanti sampai, aku kejut”

“Ok……”

N9, Kampung Dato Abdul Samad, 71400 Pedas, Negeri Sembilan

#augustblogposts #august2019entries #augustblogpostchallenge

Pada suatu pagi yang sunyi sepi

Kamal terpisat-pisat menggosokkan mata. Kamal agak keliru apabila bangun tidur didalam keadaan terkejut. Cahaya matahari menembusi melalui tingkap yang sengaja tidak ditutup rapat. Pantulan cahaya matahari yang panas mengenai muka Kamal menyebabkan Kamal terjaga dari tidurnya. Kamal berjaga sepanjang malam kerana menyiapkan tugasan Business Plan yang perlu dihantar sebelum jam 12 tengahari menyebabkan dia terlewat bangun untuk ke kuliah. Kepalanya sedikit berdenyut akibat kurang tidur. Sambil menggosok-gosokkan kepala, tangannya mencapai telefon bimbit yang diletakkan disebelah bantal. Kamal melihat jam ditelefon. Sudah lewat untuk kuliah Sir Razali. Memang tidak sempat hadir ke kuliah walaupun dia bergegas untuk bersiap-siap. Lagi setengah jam kuliah akan berakhir. Kamal terbayang-bayang wajah Sir Razali memegang rotan. Walaupun Sir Razali seorang yang boleh dibawa bergurau senda, tetapi jangan dibuat pasal mengenai kehadiran. Jangan sesekali datang lambat. Jika kuliah jam 8 pagi, sekurang-kurangnya Kamal perlu berada di dalam kelas pada jam 7.45 pagi.

“Argh…. Aku  terpaksa ponteng kelas untuk hari ini. Alang-alang lambat, baik tak payah aku datang kuliah.” Kamal membuat kesimpulan.

Setelah berkira-kira mengenai kehadirannya, Kamal baru pertama kali ponteng kuliah. Masih lagi dalam keadaan selamat. Kamal mencapai tuala dan menuju ke bilik air. Memandangkan waktu kuliah sudah bermula, Kamal tinggal  keseorangan di rumah sewa. Mungkin, semua teman serumahnya telah pun pergi ke kuliah jam 8 pagi tadi. Kamal bersiap-siap untuk menghantar tugasan kepada Puan Masayu. Pensyarah yang lemah lembut tetapi agak nyaring suaranya. Boleh kalah pitching Mas Idayu apabila Puan Masayu melontarkan suara.

Kamal menghubungi Akashah, rakan sekumpulannya. Tiga kali Kamal cuba menghubungi Akashah tetapi hanya mesej yang diterimanya menunjukkan Akashah tidak dapat dihubungi. Seingat Kamal, sebelum pulang ke rumah malam tadi, Akashah sempat berpesan untuk bertemu dengannya di perpustakaan bagi membuat latihan ulangkaji Macro Economy. Kecewa dengan panggilan yang tidak dijawab, akhirnya, Kamal menyimpan telefon di dalam beg sandang. Jarang benar Akashah tidak menjawab panggilan telefon. Oleh kerana sudah berjanji, jumpa saja Kashah di café. Bisik hati kecil Kamal. Kamal mula mengayuh basikal lipat. Jarak rumah sewa ke politeknik sekitar 15 minit sahaja. Sengaja Kamal membawa basikal berbanding motorsikal seperti kawan-kawannya yang lain. Jimat duit belanja kerana dia tidak perlu menuang minyak petrol.

Kamal memberhentikan basikal di pasar mini Speedmart. Pedih diperut mencucuk-cucuk kerana Kamal tidak bersarapan pagi. Kamal perlu membeli air susu coklat untuk memberikan dia sedikit tenaga. Kamal berjalan menuju ke peti ais dan mengambil air susu coklat Dutch Lady. Kamal meletakkan susu kotak di kaunter pembayaran. Pekerja yang bertindak selaku juruwang tidak berada di kaunter. Kamal memanggil.

“Hello…..saya hendak bayar ni” Kamal sedikit menjerit sambil matanya meliar mencari pekerja pasar mini Speedmart. Kamal ternampak loceng yang diletakkan dikaunter pembayaran. Kamal menekan loceng beberapa kali sambil memanggil-manggil pekerja yang bertugas.

“Hellooooooo…..cashier…..cashier” Kepala Kamal terjenguk-jenguk melihat ke dalam kedai.

“Eh….mana semua orang ni? Takkan tiada orang yang menjaga kaunter?” Kamal merungut didalam hati.

Setelah menunggu lebih kurang lima minit dan tiada seorang pun pekerja yang muncul, akhirnya Kamal meletakkan kembali air susu kotak didalam peti sejuk. Kamal keluar pasar mini Speedmart dan mula menuju ke kedai runcit Maznah. Setibanya di kedai runcit Maznah, Kamal sekali lagi berasa pelik apabila tiada seorang pun yang berada di kedai itu. Kamal cepat-cepat keluar dari kedai runcit Maznah. Khuatir dituduh sebagai pencuri.

Peluh mula merembes keluar didahinya. Di dalam keadaan tertekan, otak bertindak dengan melepaskan peluh dari kelenjar peluh ekrin. Kamal menyapu peluhnya dengan tangan. Kamal berdiri di hadapan kedai dan mengadap ke jalan raya. Baru Kamal perasan yang mana tiada satu pun kenderaan berada di atas jalanraya. Suasana sunyi sekali. Tiada lagi ada bunyi motor kapcai preng preng yang memekakkan telinga. Menarik nafas dalam-dalam sambil memejamkan mata. Kamal cuba berfikir dengan lebih rasional.

“Mana semua kenderaan? Dan mana semua orang???” Getus Kamal didalam hati. Kamal menoleh kiri dan kanan. Matanya melihat disekeliling. Lengang. Sesungguhnya, mata ini tidak menipu. Memang benar tiada satu kelibat manusia pun yang Kamal lihat pada ketika ini. Jantungnya berdegup dengan kencang. Apakah semua ini? Kamal semakin pelik dengan suasana persekitaran yang sunyi sepi seperti dia tercampak di daerah asing. Cepat-cepat Kamal mencari telefon bimbit dan mendial nombor telefon ibunya. Tangan kanan Kamal menekan nombor 1 speed dial yang telah disetkan kepada nombor telefon mamanya.

“Cepatlah Mama, angkat telefon ni…” Kamal resah menunggu panggilannya diangkat. Kamal mencuba lagi tanpa putus asa. Kamal semakin takut berseorangan di daerah yang sudah sebati dengannya. Hampir tempoh tiga tahun Kamal berada di bumi Merlimau. Ini ketakutan yang tidak disangka-sangka. Terasing dibumi sendiri. Sedari panggilan tidak diangkat, cepat-cepat Kamal menyimpan telefon bimbit.

Kamal mencapai basikal dan mula mengayuh. Kelajuan basikalnya ditukar kepada nombor 8 untuk memberikan kelajuan yang maksimum. Kamal mengayuh pulang ke rumah. Dalam keadaan yang agak mendebarkan, dalam sepuluh minit sahaja Kamal telah kembali ke rumah sewa. Kamal mengeluarkan kunci rumah. Kamal terburu-buru membuka pintu sehingga kunci rumah terlepas dari genggaman tangan. Astaghfirullah. Kamal beristighfar berkali-kali. Mulutnya tidak henti-henti membaca surah-surah lazim.

Kamal masuk ke dalam rumah. Beg sandang yang berisi tugasan Puan Masayu dicampak ke atas katil. Kamal menyinsing lengan baju yang dipakainya. Kamal segera ke bilik air untuk mengambil wudu’. Buat masa ini, Kamal hanya berfikir untuk menenangkan hatinya dengan bacaan ayat suci Al-Quran. Kamal mula membaca Surah Al-Baqarah. Kamal mula mendapat ketenangan. Kegusaran mula dirungkaikan. Kamal menutup mata dan meraup wajahnya dengan kedua belah tapak tangan. Lama dibiarkan tangan itu menekup diwajah.

Perlahan-lahan Kamal membuka mata. Cuping telinganya menangkap suara Zakry bergurau senda dengan Farhan. Hidungnya pula menghidu bau sedap nasi goreng belacan. Mungkin Rahimi yang sedang memasak di dapur. Matanya memandang Zakuan yang sedang leka bermain games. Kamal bangun daripada katil. Kepalanya agak berat apabila dia cuba berdiri.

“Eh, Kamal, kau OK tak tu?” tanya Zakuan yang baru perasan Kamal sudah terjaga dari tidurnya. Segera Zakuan mendapatkan Kamal yang jalannya terhuyung-hayang.

“OK? Aku OK lah….tapi sakit sikit kepala aku ni” jawab Kamal yang sedikit kehairanan dengan pertanyaan Zakuan.

“Kau baringlah dulu. Mungkin badan kau belum baik betul” usul Zakuan kepada Kamal kerana melihat keadaan Kamal yang masih tidak stabil.

“Kenapa dengan aku?” Kamal kembali semula ke katil. Terasa berdenyut-denyut kepala. Kamal meletakkan kembali kepalanya diatas bantal.

“Sebenarnya, kau demam panas dari malam tadi. Sudah seharian kau tidak bangun tidur. Berkali-kali aku kejutkan kau. Tetapi, kau tidak bangun-bangun. Dan kau juga meracau-racau dalam tidur. Aku takut kau keteguran.”

“Aku sudah telefon mama kau. Katanya, petang ni, dia akan sampai.” Zakuan menerangkan dengan penuh panjang lebar. Bab keteguran membuatkan Kamal rasa seram sejuk pula. Sudah lah demam, mendengar cerita Zakuan yang Kamal meracau-racau menjadikan Kamal bertambah-tambah demam. Namun, Kamal bersyukur keadaan sudah seperti sediakala. Kamal ingin membuangkan mimpi yang penuh dengan misteri. Syukur, kerana Allah membenarkan aku kembali ke dunia realiti, doa Kamal didalam hati.

#augustblogposts #august2019entries #augustblogpostchallenge

Kucing

Anda pernah dicakar kucing? Atau mungkin anda mempunyai alahan kepada bulu kucing? Jika pernah, mungkin anda akan sedikit trauma dan serik untuk memelihara binatang ini. Kucing merupakan haiwan peliharaan yang sangat comel. Namun, tidak semua orang berminat untuk memelihara dan membelai kucing. Kucing merupakan haiwan peliharaan yang manja. Tidak hairanlah, jika seekor kucing hanya akan menunjukkan bahasa kucing kepada pencinta kucing.

Saya suka kucing. Saya pernah membela beberapa ekor kucing. Kebanyakan kucing yang saya bela merupakan kucing domestik. Namun begitu, kebanyakan kucing saya tidak kekal lama. Ada kucing saya yang mati kerana sakit atau ianya hilang dicuri orang.  Jangka hayat paling lama kucing yang terbaik saya pelihara daripada umur lebih kurang 2 bulan sehinggalah menjangkau hampir 4-5 tahun.

Kiri – Tam dan Kanan – Embun. Kalau tak silap, usia mereka 2 bulan.

Beberapa tahun yang lepas, saya mempunyai dua ekor kucing domestik. Pada asalnya, saya hanya ingin mengambil seekor sahaja anak kucing. Disebabkan mereka ini adik beradik, tuan asal kucing ini tidak sampai hati untuk memisahkan mereka. Lalu, diberinya saya, dua beradik ini yang saya namakan mereka sebagai Tam dan Embun. Kedua-dua kucing ini merupakan kucing jantan. Mengambil mereka sebagai ahli keluarga merupakan satu tanggungjawab baru bagi saya. Memelihara haiwan yang bernyawa ini bukanlah satu perkara yang mudah. Sebagai makhluk yang hanya mengharapkan makanan daripada tuannya, saya perlu menjaga sepenuhnya kebajikan haiwan ini. Itulah sebahagian tanggungjawab yang perlu saya tunaikan sebagai tuan baru kepada Tam dan Embun. Kedua-dua kucing ini mempunyai warna bulu yang sama iaitu coklat dan putih. Tetapi, Embun mempunyai warna lebih banyak putih berbanding coklat. Saya namakan Embun pula kerana Embun mempunyai raut wajah seperti kucing betina.

Embun pakai baju. Embun pelik sampai terpusing-pusing sebab ada baju. Sudahnya, baju bulu lagi bagus.

Sayang saya kepada mereka memang tidak berbelah bagi. Bagi kebanyakan mereka yang membela kucing, mereka akan mempunyai perasaan kasih secara semulajadi kepada haiwan ini. Satu kemalangan kecil pernah menimpa saya semasa saya cuba menyelamatkan Embun. Sifat haiwan yang suka eksplorasi menyebabkan Embun memanjat rel langsir. Masalahnya berlaku apabila Embun tidak pandai turun ke bawah pula. Bagi menyelamatkan kucing kesayangan saya, saya telah memanjat ke atas kerusi. Saya telah hilang imbangan badan dan terjatuh bersama-sama kerusi. Yang paling menyakitkan ialah kerusi telah menusuk ke perut saya. Kesan dari tusukan tersebut, perut saya lebam dan saya terpaksa berjumpa dengan doktor untuk mendapatkan rawatan.

Antara kenangan lain bersama Embun ialah apabila kucing ini demam. Sebagai tuan, saya berasa susah hati melihat kucing saya lemah tidak bermaya. Saya telah membawa Embun ke veterinar kerajaan untuk mendapatkan rawatan. Setelah konsultasi dengan doktor veterinar, Embun telah disahkan demam. Langkah awal untuk mengesan kucing demam ialah dengan memeriksa keadaan suhu badan secara fizikal. Sekiranya suhu badan kucing berada didalam keadaan sejuk terutamanya di belakang telinga, kemungkinan besar, kucing tersebut telah demam. Rawatan perlu diberikan segera untuk mengelakkan kucing kekurangan air didalam badan.  Kucing tidak akan lalu makan ataupu minum apabila mereka tidak sihat. Bagi mengelakkan kucing ini kekurangan air didalam badan, saya perlu memberikan air melalui suntikan syringe.  Ada petua secara tradisonal untuk menyembuhkan kucing daripada demam ialah dengan memberikan air kelapa.

Embun demam. Nampak tidak bermaya.

Mungkin antara Tam dan Embun, Tam tidak pernah memberikan apa-apa masalah kepada saya. Namun, kedua-dua kucing ini merupakan kucing yang terbaik saya bela sehingga berat mereka mencapai empat kilogram. Sebelum saya berpindah rumah, kucing-kucing ini hanya hidup didalam lingkungan rumah saya. Mereka akan sentiasa menanti di depan pintu sekiranya saya pulang dari kerja. Samaada teruja hendak melepaskan diri atau sememangnya mempunyai deria yang kuat mengenai kehadiran saya. Saya telah memberikan kebebasan kepada Tam dan Embun untuk eksplorasi kawasan perumahan setelah kami berpindah.  Kebebasan ini membolehkan kucing-kucing saya meneroka kawasan kejiranan. Mungkin disebabkan itu, kucing saya terdedah dengan penyebaran virus kucing melalui kucing jalanan, Embun mati kerana virus Feline Infectious Peritonitis (FIP) dan Tam pula hilang entah kemana.

Dalam kenangan Tam Embun.

#augustblogposts #august2019entries #augustblogpostchallenge